Goresan Tangan 6

· CERPEN, Karyaku...
Penulis

Gara-gara Buku ini Aku Bangkit Lagi

REVIEW BUKU MELAWAN TAKDIR

KARYA PROF.HAMDAN JUHANNIS

 

Haluuuuu… entah berkah semangat untuk nulis lagi datang dari mana *Thanks God!*.. yang pasti kali ini, aku bakal ngelunasin janji aku sama Pak Prof… Hehehhe. Btw, kalian mau tau gak pak prof siapa? *bunyi drum* jreng, jeng, jeeeennggg.. Pak Prof. Hamdan Juhannis. Ada yang mengenal beliau? Kalau sepantaran UIN Alauddin pasti taulah ya.. Tapi kalo diluar ini? Gak mungkin gak kenal sama beliau *ketinggalan jaman banget sampeyan kalo gak kenal beliau*.. Hahaha Peace! Yayaya, sepintas tentang beliau, beliau adalah guru besar UIN Alauddin Makassar. Beliau termasuk sebagai guru besar termuda di Indonesia timur looohhh… Kalo informasi seputar ini pasti kalian udah pada tau kan? Tapi, kalo kehidupan pak Prof.Hamdan yang sebenarnya udah pada tau gak? *jadi mulai melankolis nih aku…*

 

Naaah! Kehidupan beliau yang sebenarnya udah diceritakan secara lengkap di buku beliau yang berjuduuuuullll…. Tadaaaa! “MELAWAN TAKDIR” *harus dramatis ala2 sinetron zoom in 12x* HAHAHA. Yap, beliau telah menulis autobiographynya dengan judul yang membuat pembaca menjadi penasaran dengan isinya. *mulai serius* Kalo menelisik judul bukunya, banyak orang yang akan salah asumsi, ada yang beranggapan kalo buku ini menyangkut teologi *oh, Tuhan. Berat banget keles*. Padahal ya, kalo kita baca lebih mendetail lagi, kita akan tahu kalo buku ini adalah memoir kehidupan seorang professor termuda dari Indonesia timur yang mampu memperbaiki kehidupannya melalui jalur pendidikan *gila, serius amat?*. Tapi, kenapa buku ini berbeda? Yah, setelah membacanya, aku bisa menarik banyak hal dari kehidupan beliau yang benar-benar luaaaarr biasa. Mau tau sisi menariknya? Gini nih conclusion aku tentang buku ini…..

 

Take a look for this, gini nih sampulnya…

 

 

Dari halaman sampulnya aja, ada hal yang menarik disini. “Bagaimana mungkin dari desa terpencil, yatim, keluarga buta huruf dan sangat miskin mampu S2 dan S3 di luar negeri dan menjadi professor termuda?”

 

Serius, sebelumnya gue gak pernah tau tentang kehidupan pak Prof. Honestly, I haven’t. Pikirnya gue, beliau itu kaya dosen-dosen biasanya. ya, you know, terlahir dari keluarga yang juga backgroundnya ya dari dunia pendidikan, terus turun ke generasi berikutnya, seterusnya ampe cucu cicit juga bergerak di bidang yang sama. But, It’s contrary different from Mr. Hamdan’s family. Justru, Pak Prof.Hamdan lahir dari keluarga yang benar-benar sulit, bahkan untuk bermimpi bisa bersekolah saja rasanya mustahil. Pertama, beliau tinggal di desa terpencil yang notabenenya akses untuk sekolah sangat sulit. The second one, beliau merupakan anak yatim sejak usia beliau masih 3 tahun. Ada cerita yang begitu memilukan dibalik ini *pengen nangiiisss*. Karena hal ini pulalah yang menjadi alasan yang melatar belakangi sulitnya pendidikan bagi beliau. Yang ketiga, beliau dibesarkan dalam lingkungan keluarga buta huruf, please bayangkan ibu beliau tidak bisa membaca karena pada masanya, ia tidak mampu mengakses pendidikan, begitu pula dengan neneknya. Tapi hebatnya, orangtua pak Prof tetap bisa membaca ayat-ayat suci Al-Qur’an. Dari sini, aku bisa menarik kesimpulan kalo keluarga beliau Alhamdulillah masih diperkuat oleh landasan agama meskipun dasar pendidikan terbatas bagi mereka. Nah, ketiga hal inilah yang melatar belakangi kesulitan hidup pak Prof tetapi sekaligus menjadi pendorong semangat terkuat bagi beliau untuk melanjutkan kehidupan dan melawan takdir yang sering dianggap remeh oleh orang banyak. Eh,eh,eh,eh… blm sampe disitu ceritanya. Penasaran dengan kelanjutan ceritanya? Makanya, beli and baca bukunya.. Dijamin gak bakal rugi. Kenapa, karena sewaktu kamu baca buku ini, emosi dan imajinasi kamu bener-bener gimanaaaa gitu. I can’t explain it more…

 

Then, please baca bukunya mulai dari kata pembuka ya. Jangan di Skip! Karena disitulah kunci dari keseluruhan isi buku and this is the saddest part of this book. *Hikz! Hikz!*

 

Trus, isinya? Ini nih daftar isinya….

 

  1. Hidup yatim, ibu buta huruf

 

  1. Gubuk seharga Rp. 5000

 

  1. Merajut tenunan

 

  1. Musibah traktor

 

  1. Murid teladan

 

  1. Tidak mungkin berulang tahun

 

  1. Tinggal asrama

 

  1. Masuk televisi

 

  1. Penjual kantong plastik ke buruh bangunan

 

  1. Berpetualang ke pondok modern gontor

 

  1. Presiden meeting club

 

  1. Sarjana terbaik

 

  1. Momen perubahan

 

  1. Pembibitan: jalur studi luar negeri

 

  1. Duri meniti mimpi studi ke Kanada

 

  1. Welcome to Kanada!

 

  1. Berkah di tanah kanada

 

  1. Pacaran setelah menikah

 

  1. Program doktor di Australia

 

  1. Tukang pembersih ke asisten dosen

 

  1. Alena

 

  1. Pizza deliverer

 

  1. Unconditional pass

 

  1. Professor termuda

 

  1. Aku professornya! Ah, masa?

 

  1. Aku melawan takdir

 

Nah, itu dia judul-judul babnya. Gak keseluruhan ceritanya menyedihkan, malahan kamu bisa nangkap dari gaya menulis beliau kalo pak Prof punya sisi humor yang benar-benar cerdas. Ada pula analogi-analogi lucu yang beliau tulis di buku ini sebagai sindiran and sentilan tentang kehidupan real masyarakat Indonesia. Ada juga tentang masa-masa muda yang berapi-api hahahha lebay! Pokoknya, everything in this book was amazing. Jadi, buat apa menunggu dan ragu untuk membaca buku ini? Harus baca! Wajib! 4.5 of 5 stars for this book!

 

Itu dia singkat cerita tentang buku ini. Akhirnya janji ini lunas juga. Heeheheh. By the way, ada hal yang membuat aku begitu bangga mengenal beliau. Tapi, bakal aku ceritain nanti yaaa di postingan selanjutnya.. Daduuuuuuu!! XOXO :*

Terimaksih buat semua ibu dan bapak guru sma negeri 2 barru, Ibu Pantry, Pak ASri dan Pak Muluki yg setia menjaga dan membangunkan saya dan teman-temanku sahabtku SEGOS. pertama rasa hatur terimakasih kepada bapak kepala SMAN 2 Barru Drs Muhammad Abidin yang telah memberikan semuanya kepadaku sehingga saya bisa mengikuti UN bapak Jamal Passolowongi guruku di sma negeri 2 barru yg telah memeperkenalkan buku ini. Bapak Mulyadi Husain bukan hanya sebagai guruku tetapi juga sebagai sahabatku. Pak Arsal yang telah banyak membantuku. Ibu Icha yang sabar walaupun aku jarang masuk di jamnya. Ibu Andi Mumtihanah yang memberiku semangat. Sir Supriyanto yang selalu memotivasi. Ibu Amriani yang memberiku energi.Pak Syathir sebagai pembina diriku dalam bidang olahraga. Pak Nurhijar yg telah mengungkapkan sebagaian isi buku ini dan bapak Faisyal Yunus yang juga turut menceritakan isi buku ini, Ibu Suhrah dan Bapak Hasan yang telah capek-capek kerumah untuk membujukku kembali kesekolah, semuanya deh aku gak bisa sebutin satu-satu dan yang gak kalah pentingnya ayahku Bapak RAMLI S.Pd.MM  dan Ibuku ANDI HARNANI HATTAyang telah membelikanku bukunya dan untuk pak Prof. Hamdan Juhannis makasih atas kisah-kisah yang memotivasi saya sehingga saya bisa bangkit lagi.

 

 

Diposkan oleh Muhammad Imran Ramli

Label: Gara-Gara Buku ini aku bangkit Lagi

 

2 Komentar

Comments RSS

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: